Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

amarul aman @ Twitter

    follow me on Twitter

    Wednesday, May 27, 2009

    kamu bagaikan puteri, tengku mazlina !


    Meminjam kata-kata dalam novel trilogi bagaikan puteri, aku sentiasa teringat pada si dia, betul, banyak perkara antara aku dengan dia banyak dikaitkan dengan novel nukilan RAM, salah satu nya novel bagaikan puteri, aku selalu memanggilnya sebagai puteri kiut, sebagai ganti ayat 'kamu bagaikan puteri....', pas 2 novel A.D.A.M plak, salah satu bab Hilman pernah berkata kepada pekerja Filipina kat airport Dubai,"minal mahal kita", dialog 2 selalu aku sebut kepada dia, satu ungkapan cukup bereti bagi kita berdua, kisah cinta aku dan dia membesar bersama dengan novel2 nukilan abg RAM kita nie, kadang2 aku selalu tersenyum sendirian teringat memori indah bersama dengan si dia.

    Sekarang aku dan dia sedang melalui suasana yang hening dan dingin, aku tahu perkara ini bermula dari aku dan aku amat kesali atas perkara tersebut. Aku jujur kepada dia tetapi bila bermain dengan perasaan, susah kita memahami. Aku cuba mengembalikan suasana ini kepada sediakala tapi ia sentiasa bermain-main dengan perasaan sendiri. Aku sendiri x tahu berapa lama perkara ini akan berlarutan. Aku memujuk diri sendiri dan si dia.


    0 komen...: